Tom Clancy’s Rainbow Six Quarantine Akan Hadir Di Semua Platform

0

Rainbow Six Siege dari Tom Clancy berada di antara penerima teratas untuk Ubisoft pada tahun 2020, dengan spin-off yang akan datang untuk memanfaatkan basis multi-juta pemain yang baru ditemukan. Rainbow Six Quarantine menerjemahkan identitas itu ke dalam pengaturan kerja sama baru, menugaskan tiga pemain untuk membantu penahanan parasit alien yang melanda negara. Memperluas fondasi yang didirikan dengan Wabah, mode waktu terbatas hit di bawah Operasi Chimera, permainan ini dibentuk menjadi pengalaman taktis yang mendalam bagi para penggemar, baru dan lama.

Tanggal rilis Rainbow Six Quarantine

Sementara Ubisoft meluncurkan Rainbow Six Quarantine dengan ketersediaan yang dijadwalkan pada tahun 2020, ia kemudian menyatakan bahwa judul tersebut termasuk di antara tiga proyek mendatang yang ditunda untuk memastikan waktu pengembangan tambahan. CEO Ubisoft, Yves Guillemot, memberi tahu investor bahwa game tersebut sekarang menargetkan rilis sepanjang tahun fiskal 2020 hingga 2021. Itu menunjukkan Rainbow Six Quarantine akan dirilis antara sekarang dan Maret 2021.
Meskipun saat ini dikonfirmasi untuk Xbox One, PlayStation 4, dan PC, jendela rilisnya juga menunjukkan ketersediaan di Xbox Series X dan PlayStation 5. Ubisoft belum membahas apakah Karantina tampaknya akan mencapai target itu, terutama mengingat perjuangan pandemi global yang sedang berlangsung. Judul tersebut juga tidak ada dalam showcase digital “Ubisoft Forward” pada bulan Juli, meskipun muncul dari proyek lain yang akan datang. Penerbit telah mengumumkan Ubisoft Forward kedua yang dijadwalkan pada bulan September, yang dapat membawa kembali Karantina menjadi sorotan

Apa itu  Rainbow Six Quarantine Tom Clancy?

Rainbow Six Siege dari om Clancy memamerkan kesuksesan yang berkelanjutan untuk Ubisoft, dengan multiplayer taktisnya yang didukung oleh kotak pasir kompetisi-prima, dan pembaruan gratis reguler selama hampir setengah dekade. Itu membentuk hampir 60 juta pengikut yang kuat di seluruh konsol dan PC, menunjukkan identitas melalui Operator yang dipersonifikasikan dan sinergi gameplay yang mengakar.

Ubisoft memanfaatkan filosofi yang sama di Rainbow Six Quarantine, sebuah spin-off baru yang berfokus pada aksi penembak orang pertama yang kooperatif dan berbasis regu. Ini mengambil pengaruh dari Wabah, salah satu acara Rainbow Six Siege waktu terbatas paling populer, mengadu pemainnya dengan pandemi biohazard misterius yang mengancam umat manusia.

Rainbow Six Quarantine berbagi dasar-dasar taktisnya dengan Rainbow Six Siege, yang dikembangkan oleh tim baru di bawah kantor Montreal yang sama. Itu termasuk tanda tangan yang menentukan bersama, termasuk gadget, permainan senjata, dan penghancuran, tetapi diterjemahkan ke dalam pengaturan kooperatif tiga pemain dengan musuh AI.

Pembicaraan pertama tentang proyek ini muncul pada E3 2019, dengan Ubisoft memulai debutnya dengan trailer teaser sinematik satu menit, memberikan contoh pertama dari perubahan nada. Dengan penyintas yang linglung menangkis yang terinfeksi, itu menghadirkan latar belakang yang kacau seperti acara Pengepungan 2018. Itu dibungkus dengan penampilan Ela dan Vigil, dua wajah akrab dari pemeran Rainbow Six Siege yang ada, yang diperkirakan akan kembali pada tahun 2020.

Karantina tampaknya berpusat di sekitar parasit alien yang sama yang ditampilkan dalam Wabah, di mana kecelakaan kapsul ruang angkasa Uni Soviet mendarat di Truth or Consequences, New Mexico, dan karantina didirikan untuk menahan epidemi. Virus memicu berbagai bentuk terinfeksi, ditentukan oleh struktur kristal yang menonjol dari tubuh, dan masing-masing sesuai dengan kelas musuh dalam permainan.

Struktur misi fundamental dari Wabah juga dapat kembali, mengadopsi pengaturan gaya Left 4 Dead, dengan perputaran level mandiri di antara berbagai tujuan. Dalam mode waktu terbatas asli, itu termasuk situs pertahanan, melindungi warga sipil, dan maju melalui gerombolan, sambil memperhitungkan elemen khas dari gameplay Rainbow Six.

Leave A Reply

Your email address will not be published.